Pengertian Biaya Overhead Pabrik

Biaya overhead pabrik merupakan salah satu komponen biaya yang dikeluarkan oleh perusahaan dalam proses produksi. Biaya ini tidak dapat langsung diatribusikan ke suatu produk secara langsung, namun merupakan biaya tidak langsung yang terjadi dalam operasional pabrik.

Apa itu Biaya Overhead Pabrik?

Biaya overhead pabrik terdiri dari berbagai macam komponen, seperti biaya penyusutan mesin dan peralatan, biaya listrik, biaya maintenance, biaya gaji staff produksi, biaya bahan kimia, dan lain sebagainya. Biaya overhead ini tidak dapat dihindari dalam proses produksi, namun tidak dapat diatribusikan secara langsung ke produk tertentu.

Contoh Biaya Overhead Pabrik

Contoh biaya overhead pabrik antara lain biaya penyusutan mesin produksi, biaya maintenance gedung pabrik, biaya listrik pabrik, biaya gaji staff produksi, biaya bahan kimia untuk proses produksi, dan biaya asuransi pabrik. Semua biaya tersebut dikeluarkan untuk menunjang proses produksi, namun tidak dapat diatribusikan secara langsung ke produk tertentu.

Perbedaan Antara Biaya Overhead dan Biaya Langsung

Perbedaan utama antara biaya overhead pabrik dan biaya langsung adalah bahwa biaya overhead tidak dapat diatribusikan secara langsung ke produk tertentu, sedangkan biaya langsung adalah biaya yang dapat diatribusikan langsung ke suatu produk. Biaya langsung meliputi bahan baku dan biaya tenaga kerja langsung yang digunakan untuk membuat suatu produk.

Fungsi Biaya Overhead Pabrik

Biaya overhead pabrik memiliki beberapa fungsi penting dalam proses produksi, antara lain:

  • Menghitung harga jual produk: Dengan menambahkan biaya overhead pabrik ke biaya langsung, perusahaan dapat menghitung harga jual yang sesuai dengan kebutuhan untuk mendapatkan keuntungan.
  • Penentuan harga pokok produksi: Biaya overhead pabrik juga digunakan dalam menentukan harga pokok produksi suatu produk, yang merupakan dasar penghitungan laba rugi perusahaan.
  • Analisis kinerja produksi: Dengan memantau biaya overhead pabrik, manajemen dapat menganalisis kinerja produksi dan mencari cara untuk meningkatkan efisiensi operasional pabrik.
Baca Juga:  Pengertian Billing

Metode Penghitungan Biaya Overhead Pabrik

Ada beberapa metode yang dapat digunakan untuk menghitung biaya overhead pabrik, antara lain:

  1. Metode Biaya Langsung: Biaya overhead pabrik diatribusikan berdasarkan biaya langsung suatu produk, misalnya dengan menggunakan rasio biaya overhead terhadap biaya langsung.
  2. Metode Kapasitas Normal: Biaya overhead pabrik diatribusikan berdasarkan kapasitas normal pabrik untuk menghasilkan suatu produk.
  3. Metode Aktivitas: Biaya overhead pabrik diatribusikan berdasarkan aktivitas yang digunakan dalam proses produksi, seperti jam mesin, jam tenaga kerja langsung, atau unit produk.

Akuntansi Biaya Overhead Pabrik

Dalam akuntansi, biaya overhead pabrik dihitung dan dialokasikan ke produk menggunakan metode yang telah ditetapkan perusahaan. Biaya overhead pabrik juga diidentifikasi sebagai biaya tidak langsung dalam laporan keuangan perusahaan.

Proses akuntansi biaya overhead pabrik melibatkan penghitungan biaya overhead, alokasi biaya overhead ke produk, dan analisis terhadap biaya overhead untuk mengoptimalkan efisiensi operasional pabrik.

Penutup

Dalam sebuah perusahaan manufaktur, biaya overhead pabrik merupakan komponen penting dalam perhitungan harga jual produk serta penentuan harga pokok produksi. Dengan pemahaman yang baik mengenai pengertian, fungsi, dan metode penghitungan biaya overhead pabrik, perusahaan dapat mengelola biaya produksi dengan lebih efisien dan mengoptimalkan kinerja operasional pabrik.

Geograf.id merupakan situs berita dan informasi terbaru saat ini. Kami menyajikan berita dan informasi teknologi yang paling update.
Back to top button